Umur kita milik Allah , bukan milik kita

umur

Bukan tanpa sebab , judul post kali ini seperti itu , ini terinspirasi kejadian kemarin ,
Bu M pemilik gudang yg disewakan sdh 2 kali ganti penyewa , saya yang mencarikannya , biasanya kalo penyewa habis 1 thn / 2 thn setelahnya Bu M menghubungi saya dan minta dicarikan penyewa , kemudian sy kirim penyewa utk nego dgn beliau sendiri , setelah diel , beliau sms bahwa transferan komisi sdh masuk ke rekeing saya , jadi sy komunikasi hanya sperti itu dgn beliau .

Kemarin saya lewat di dpn rumahnya dan gudang disampingnya dalam keadaan terbuka kelihatan kalo sdh dibersihkan dan tidak ada penyewa , penasaran knp ga ngebel saya , kalo sdh selesai penyewanya apakah no telp saya terhapus , penasaran sy masuk dan ingin ketemu bu M , ada putranya sedang tiduran di lantai teras , kemudian saya tanya :

Saya : “Mas , bisa ketemu bu M ? ”
R    : “Tidak ada pak”
saya pikir mungkin lg keluar , saya lepas helm , baru putranya mengenali saya , oh pak eka , say sdh nyuruh adik nyari2 rumah pak eka , untuk mencarikan penyewa , trus saya bilang , biasanya ibu telp saya , mas , kata dia ” Ibu sdh meninggal pak ,   sdh sekitar 2 bulan an yg lalu  ” , “Innalillahi wa inna illaihi rojiun ”
Semoga Almarhumah di terima disisiNya , diampuni segala dosa Nya dan di terima amal baik oleh Nya
Umur , ga ada yg tau kapan saatnya itu , di sisa waktu ini pergunakan sebaik baiknya umur yg kita punya ini untuk bekal di Akhirat nanti , semoga pembaca semua selamat di dunia dan di akhirat

umur

 

 

Tinggalkan Balasan

Alamat surel Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *